Yang Lain

Cinta pada Masa Algoritma

Seperti yang dinyatakan oleh ahli matematik G. H. Hardy, 'Kecantikan, bukan kegunaan, adalah justifikasi sebenar untuk matematik.'

Setelah bertahun-tahun bersendirian dengan beberapa prospek temu janji dan kekecewaan yang semakin meningkat, Chris McKinlay - pelajar siswazah matematik - menggodam laman web temu janji dalam talian untuk berusaha mencari cinta sejatinya.



Dan ia berjaya!

Dia menggunakan kaedah pengekstrakan pintar untuk mengumpulkan berjuta-juta titik data dari salah satu laman web temu janji terbesar - OkCupid . Data ini diambil dari pelbagai jenis profil wanita yang melihat beberapa profil palsu yang dibuatnya.



Dan ia berjaya!Dari ini, dia mengelompokkannya menjadi tujuh kelompok mengikut teknik yang diciptakan oleh penyelidik IBM. Kemudian dia menyesuaikan profilnya untuk mendapatkan respons yang paling banyak.

Dia menerangkan perincian kaedahnya dalam sebuah buku tetapi mendapat ketenaran ketika kisah ini diceritakan di majalah teknologi Wired.com.



Walaupun ceritanya menarik banyak perhatian, secara mengejutkan lebih daripada 90 peratus respons negatif dan pembaca tidak terpikat dengan pendekatannya.

Bandingkan dengan pendekatan analisis yang digunakan oleh Amy Webb.

Pemain berusia 30 tahun itu baru saja berpisah dan tahu masanya hampir habis cari lelaki yang sempurna , berkahwin dan memulakan keluarga.

Dia tidak mempunyai bertahun-tahun lagi untuk digunakan, jadi dia perlu membuat pendekatan yang lebih baik untuk berpacaran.



Kemudian, seperti McKinlay, dia mengumpulkan data dari laman temu janji dan menggunakannya untuk meningkatkan profilnya.

Pertama, walaupun dia ingin bertemu dengan lelaki pintar, lelaki yang lebih bijak cenderung banyak menulis, tetapi dia menyedari profil yang lebih popular adalah pendek. Dia perlu menurunkan jumlah kata menjadi 97.

Juga, dia harus menghindari menjadi sangat spesifik (misalnya, menyebut filem kegemarannya).

Hampir seketika dia berubah menjadi tidak popular dan diabaikan menjadi yang paling popular di seluruh laman web dan menerima banyak permintaan untuk tarikh.

Masalahnya menjadi bagaimana memilih yang betul.

Selepas beberapa tarikh malapetaka , dia datang dengan sistem titik berdasarkan sifat.

Sebagai contoh, 100 mata ditugaskan ke sifat teratas, dan kemudian semua titik dari sifat tersebut akan dijumlahkan dengan pemberat yang berbeza.

Dia kemudian akan mencari lelaki dengan mata terbanyak, tetapi mereka harus memenuhi minimum 700 mata yang diperlukan.

Dengan kaedah ini, tidak ada lelaki yang memenuhi minimum, tetapi dia memutuskan untuk keluar dengan lelaki dengan skor yang sangat tinggi. Selepas tarikh itu, dia mengubah skornya menjadi 1,050!

Setahun kemudian, mereka berkahwin dan memulakan keluarga.

Dia juga telah menulis sebuah buku mengenai kisahnya dan telah memberikan ceramah Ted. Tidak seperti kes ahli matematik, lebih daripada 70 peratus respons positif. Malah ada yang sangat positif dan menyokong.

Sebagai contoh, Luisa menulis:

'Tidak pernah ketawa begitu banyak dalam ceramah TED. Saya suka melihat contoh di mana menjadi pilih-pilih! Tahniah. '

Jadi mengapa perbezaan tindak balas antara cerita Amy dan Chris?

Untuk jawapan kepada soalan itu, baca bahagian kedua artikel saya minggu depan.

kapal segitiga bermuda muncul semula setelah 90 tahun

Sumber gambar: wallpapershunt.com



^